Entah mengapa, hari ini setelah membaca-baca beberapa blog mengenai ‘living in a simple way,’ tiba-tiba timbul keinginan untuk menulis sesuatu mengenai ‘hidup sederhana.’ Dibalik kata ‘sederhana,’ sepertinya tersimpan makna tersembunyi yang mungkin terlewatkan oleh kita selama ini.

[ Arti kata 'sederhana' adalah: 1. bersahaja; tidak berlebih-lebihan; 2. sedang (dl arti pertengahan, tidak tinggi, tidak rendah, dsb); 3. tidak banyak seluk-beluknya (kesulitan dsb); tidak banyak pernik; lugas. ]

Ditilik dari arti kata tersebut maka, sesuai dengan judul blog ini yaitu ‘Hidup Itu Sederhana.’ maka saya akan mencoba untuk berbagi perenungan saya mengenai bawah memang ‘Hidup Itu Sederhana.’

Sepertinya memang benar adanya bahwa hidup itu ‘memang sederhana.’ Hal yang paling esensial yang membuat kita bisa menjalani kehidupan hingga saat ini adalah suatu hal yang juga sederhana, yaitu ‘nafas.’ Iya, nafas memang sederhana. Bahkan sangat sederhana dan saking sederhananya maka kita seringkali tidak mempedulikan nafas kita sendiri. Setiap saat kita bernafas, setiap saat pulalah kita hidup dari nafas. Setiap saat itu juga seringkali kita memiliki mentalitas ‘take it for granted’ terhadap nafas kita. Setiap saat itu jugalah kita ‘take it for granted’ terhadap segala sesuatu yang kita alami dalam kehidupan. Dan mentalitas ‘take it for granted’ lah yang seringkali membuat kita lupa untuk bersyukur terhadap apapun pengalaman kehidupan yang pernah kita jalani termasuk juga yang sedang kita jalani saat ini.

Sudahkah kita bersyukur hari ini?

Hari ini, 12 Oktober 2011, Ahsan sang buah hati tercinta genap berusia 7 tahun. Betapa bersyukurnya aku dengan kehadiran Ahsan di hidupku. Setiap diriku melihat Ahsan, bagai melihat cerminan diri. Bagaimana tidak, Ahsan adalah belahan jiwa dan hati-ku.

Pagi ini aku pergi ke kamar Ahsan jam 5 pagi kemudian memeluk, mencium dan membangunkannya seraya berucap “Selamat ulang tahun ya nak…semoga bahagia, menjadi manusia yang baik dan tercapai cita-citamu.” Sungguh nikmat, bahagia dan penuh rasa syukur tatkala memeluk dan mencium Ahsan. Aku merasa bahwa Ahsan adalah kado terindah yang aku terima dalam kehidupan ini. Terimakasih Tuhan.

Kehadiran dan kebersamaan dengan sang buah hati adalah hal yang paling sederhana yang bisa kita lakukan, namun rasa yang dialami sungguhlah tak ternilai.

Sudahkah kita hadir sepenuh hati & raga untuk anak kita dan orang-orang yang hadir dalam kehidupan kita?

1. Niat

Berniat adalah bahan bakar awal yang akan membantu kita untuk memiliki energi yang cukup untuk mewujudkan apapun yang kita niatkan.

2. ‘Just do it’

Lakukan mulai dari yang paling kecil dan ringan kemudian bertahap ke hal yang lebih besar dan kompleks.

Mulai-lah untuk hidup sederhana dari hal yang paling kecil dan ringan. Membersihkan inbox sms dari handphone atau membersihkan ‘call logs’ adalah contoh hal yang relatif mudah untuk dilakukan.

Follow Nugdha

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.